[Resensi Film] Tabula Rasa (2014) – Adriyanto Dewo


Tabula Rasa

Tabula Rasa

TABULA RASA: MERACIK RASA, MENIKMATI KEBERSAMAAN

 

Berkat bakatnya dalam bermain bola, Hans direkrut oleh tim sepakbola di Jakarta. Maka merantaulah pemuda asal Serui, Papua, ini ke ibukota dengan sejuta harapan dan mimpi indah. Namun, kenyataan tidaklah seindah mimpi. Gara-gara cedera kaki, Hans didepak dari timnya dan hidup menggelandang di Jakarta.

Hidupnya begitu mengenaskan hingga dia terpaksa tinggal di rumah kardus sebelah rel kereta dan rela memungut beras supaya bisa makan. Tak tahan, Hans berniat bunuh diri. Tapi untungnya dia ditolong oleh Mak pemilik rumah makan Padang. Iba dengan kondisi Hans, Mak memberinya makan gulai kepala ikan yang langsung disantap dengan penuh syukur.

Tak tega membiarkan Hans menggelandang lagi, Mak akhirnya meminta Hans untuk bantu-bantu dengan bayaran makan dan tempat tinggal. Keputusan Mak membuat Natsir dan Uda Parmanto—pekerja di rumah makan Mak—keberatan. Pasalnya, rumah makan mereka sedang kesulitan ekonomi karena sepi pengunjung plus harga bahan-bahan masakan semakin melambung. Mana sanggup mereka membayar Hans. Dari sanalah konflik film kuliner pertama di Indonesia ini bermula.

Film ini memang tentang hubungan antarmanusia—dan makanan yang menyatukan mereka. Jadi, tak heran apabila film ini menyoroti para tokoh-tokohnya. Untungnya, keempat tokoh sentralnya bermain bagus semua. Inilah salah satu kelebihan utama film ini.

Jimmy Kobogau sebagai Hans yang malang tapi mau bekerja keras dan berusaha diakui. Dewi Irawan sebagai Mak yang berhati mulia namun bisa juga keras dan tegas, memadukan kekuatan serta kerapuhan seorang wanita tengah baya dengan kesederhanaannya yang enak disaksikan. Yayu Unru sebagai Uda Parmanto yang selalu resah, berkhianat, tapi kita sebagai penonton tidak diberi kesempatan untuk membencinya. Lalu Ozzol Ramdan sebagai Natsir si pencari suasana dengan rentetan punchline-nya yang tajam tapi jenaka.

 

“Dapur kita aneh. Lebih banyak bertengkarnya ketimbang masaknya.” – Natsir

 

Sungguh sedap sekali menyaksikan chemistry para tokohnya yang sangat kuat, sehingga interaksi mereka mengalir secara alami. Keempatnya menambah kedalaman rasa dalam film ini. Hebatnya lagi, mereka asyik memasak dan melontarkan dialog-dialog Minang dengan fasih (berkat latihan berbulan-bulan sebelum syuting).

Selain akting, film ini juga terbantu dengan sinematografinya yang apik, memberi kehangatan di adegan-adegan memasak, dan memberi kesejukan pada adegan-adegan di luar ruangan. Skenarionya pun ringan, mengalir, enak untuk diikuti.

Sayangnya, ceritanya tidak memiliki lonjakan yang berarti. Drama perpecahannya kurang pedas dan klimaksnya pun terasa sedikit hambar. Barangkali karena terlalu banyak bumbu-bumbu yang ditebar tapi tidak diolah dengan mantap sehingga banyak hal yang tidak tergali. Alhasil klimaks dan penutupnya pun kurang berhasil dibangun dengan gurih.

Meskipun begitu, Tabula Rasa tetaplah sebuah tontonan yang bagus. Terasa sekali film ini dibuat dengan hati dan cinta, dengan keinginan untuk menyajikan sebuah hiburan yang sarat nilai moral tanpa harus menggurui, kaya dengan kearifan lokal, serta tentu saja ingin mempromosikan kuliner nusantara yang lezat. Film ini akan membuat kita semakin mensyukuri nikmatnya makan saat bersama, dan nikmatnya kebersamaan saat makan. Seperti kata tagline-nya: makanan adalah itikad baik untuk bertemu.

Yang jelas, ini adalah film Indonesia pertama yang membuat saya lapar dan punya keinginan untuk makan rendang setelah menontonnya. Bravo untuk Tabula Rasa.

 

Sheila Timothy & Adham T. Fusama

Sheila Timothy & Adham T. Fusama

Tabula Rasa (2014)

Sutradara: Adriyanto Dewo

Produser: Sheila Timothy

Penulis: Tumpal Tampubolon

Pemain: Jimmy Kobogau, Dewi Irawan, Yayu Unru, Ozzol Ramdan

Durasi: 107 menit

Produksi: Lifelike Picture, Indonesia

Penilaian: 3,5/5

 

Bersama Jimmy dan Vino G. Bastian

Bersama Jimmy dan Vino G. Bastian

@AdhamTFusama

Advertisements

2 thoughts on “[Resensi Film] Tabula Rasa (2014) – Adriyanto Dewo

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s